Vonis 30 Bulan Penjara, Christian Halim Terbukti Tipu Infrastruktur Tambang

Detiknews.id Surabaya – Dugaan Perkara Penipuan Infrastruktur Tambang. Akhirnya, terdakwa dugaan perkara penipuan pembangunan infrastruktur penunjang tambang, Christian Halim dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman pidana 2 tahun dan 6 bulan alias 30 bulan penjara. Berkas perkara, dibacakan bergantian oleh Majelis Hakim, dengan Hakim Ketua Ni Made Purnami, sidang digelar di Ruang Candra Pengadilan Negeri (PN) Surabaya Jalan Raya Arjuna Surabaya.

Sikap terdakwa yang berbelit-belit dan tidak mengakui perbuatannya, dijadikan majelis hakim sebagai pertimbangan yang memberatkan.

“Selain itu, perbuatan terdakwa juga dinilai telah merugikan pihak lain (pelapor),” beber Ni Made. Kamis (22/04/2021)

Sedangkan, status terdakwa yang belum pernah ditahan, dijadikan pertimbangan yang meringankan dalam menjatuhkan vonis.

“Mengadili, menyatakan semua unsur pidana terpenuhi. Menyatakan terdakwa secara sah dan menyakinkan bersalah sesuai dakwaan primer Jaksa Penuntut Umum. Menjatuhkan pidana penjara selama 2 tahun dan 6 bulan penjara. Memerintahkan terdakwa tetap ditahan,” ujar Ni Made membacakan amar putusannya.

Menanggapi vonis hakim, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Novan B Arianto dari Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jatim, langsung menyatakan banding, kendati vonis tersebut sesuai dengan tuntutan yang pihaknya ajukan (conform).

“Kita JPU menyatakan banding, Yang Mulia,” ujar jaksa Novan menjawab pertanyaan hakim.

Sedangkan, tim Penasehat Hukum (PH) terdakwa menyatakan pikir-pikir.

“Kita pikir-pikir,” kata Jaka Maulana, salah satu anggota tim PH terdakwa.

Dikonfirmasi usai sidang, jaksa Novan mengatakan bahwa vonis yang dijatuhkan terhadap terdakwa Christian Halim tersebut sudah memenuhi unsur keadilan. Penerapan pasal pun sudah sesuai dakwaan mereka.

Komentar

Berita Terkait