oleh

Polemik Yayasan Kanker, Lukman Wijaya : Diduga Ada Penggelapan

Detiknews.id Surabaya – Penasihat Hukum Lukman Sugiharto Wijaya, S.H, S.Si, M.Si mendampingi clientnya Soegiarto (66) warga Setro Baru Surabaya. Soegiarto adalah Ketua Pengurus Yayasan yang diberhentikan sepihak oleh Ketua Pembina Yayasan Kanker Wisnuwardhana (YKW) Ananto Sidohutomo. Akibat itu dilaporkan ke Polda Jatim, diduga ada penggelapan dalam jabatan dan penyerobotan tanah.


info

DetikNews.ID



Ada yang Menarik


lanjut baca berita


Penasihat Hukum Lukman Sugiharto Wijaya, S.H, S.Si, M.Si menjelaskan, terlapor disebut tidak menggunakan uang yayasan sebagaimana mestinya. Dia memakai dana yayasan untuk mendirikan museum kanker.

“Menurut anggaran dasar, dana itu seharusnya hanya untuk kepentingan klinik,” ujar Lukman Wijaya, pengacara Soegiharto.

Lanjut Lukman, museum kanker itu dibuat terlapor pada 2013. Lima tahun sebelum kliennya menjadi ketua pengurus yayasan.

“Dugaan pelanggaran itu, sempat menjadi perhatian Soegiharto setelah menjabat. Dia menjelaskan larangan penggunaan dana yayasan untuk kepentingan museum. Tetapi, terlapor selalu bergeming. Ananto diklaim tutup mata,” kata Lukman.

Bahkan, masalah lain akhirnya muncul. Soegiharto bersama pengurus harian lainnya dilengserkan. Lukman menduga kliennya sengaja dihilangkan karena tidak mendukung keinginan terlapor.

Lukman menambahkan, dugaan penyerobotan lahan ikut disertakan pada laporan karena museum dibuat di dalam gedung klinik milik yayasan. Namun, hasil pengelolaannya tidak kembali ke yayasan.

Lebih lanjut, dia mengatakan, pihaknya tidak hanya melaporkan pelanggaran itu ke polisi. Lukman menjelaskan, kliennya juga berkoordinasi dengan Satpol PP. Sebab, operasional museum tidak mengantongi izin.

Sementara itu, Ketua Pembina Yayasan Kanker Wisnuwardhana (YKW) Ananto Sidohutomo heran dengan laporan tersebut. Sebab kapasitasnya sebagai ketua pembina Yayasan sebenarnya terbatas.

“Kenapa saya yang dilaporkan bukan pengurus harian sebelumnya,” tegasnya

Ananto menambahkan, meski begitu saya tetap menghormati proses hukum yang berjalan dan siap memberikan bukti sanggahan kepada penyidik.

“Misi Yayasan adalah memberikan edukasi kepada masyarakat salah satunya melalui museum,” pungkasnya. (M9)

Mungkin Anda Suka

Komentar