oleh

OJK Bersama IJK Gelar Vaksinasi Massal, Bansos dan Salurkan KUR di Jatim

Detiknews.id Surabaya – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bersama Industri Jasa Keuangan (IJK) mendorong vaksinasi dan pengembangan UMKM di daerah. Melalui gerakan menggelar Vaksinasi Massal dan kegiatan Bantuan Sosial (Bansos) di Lamongan. Selain itu, mendukung Penyaluran KUR Klaster Porang di Mojokerto.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso, bersama Self Regulatory Organization (SRO) Pasar Modal di sekitar Pondok Pesantren Matholiúl Anwar (MAWAR), Lamongan, Jawa Timur. Kegiatan diselenggarakan masih dalam rangkaian peringatan HUT Ke-44 Pasar Modal Indonesia.


info

DetikNews.ID



Ada yang Menarik


lanjut baca berita


Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso didampingi Direktur Utama PT KSEI, Uriep Budhi Prasetiyo, Direktur PT BEI Hasan Fawzi, serta Pimpinan Pondok Pesantren Matholiúl Anwar K.H. Ahmad Taufik menyerahkan bantuan sosial secara simbolis kepada masyarakat Lamongan. Serta meninjau pelaksanaan vaksinasi di kompleks Pesantren Matholiúl Anwar.

“OJK bersama industri jasa keuangan berkomitmen dalam mendukung target pemerintah mencapai herd immunity di masyarakat. Pada akhir Desember 2021, kami menargetkan vaksinasi untuk 10 juta penduduk,” kata Wimboh.

Lebih lanjut Wimboh berharap dengan adanya percepatan distribusi vaksin dan penerapan protokol kesehatan, akan mendukung mobilitas masyarakat untuk dapat kembali beraktivitas sosial, keagamaan dan tentunya usaha perekonomian.

Selain pelaksanaan vaksinasi dan donor darah, dalam kegiatan itu juga dilakukan pemberian santunan kepada ahli waris tenaga kesehatan periode pandemi Covid-19 sebesar Rp. 1,128 miliar dan pemberian bantuan Alat Kesehatan di Klinik Kesehatan Pesantren Matholiúl Anwar (MAWAR).

Vaksinasi dilaksanakan sejak tanggal 5 – 8 Oktober 2021 dengan target peserta 3.000 orang ditujukan untuk kalangan Pondok Pesantren MAWAR dan masyarakat sekitar.

Penyaluran KUR Klaster Petani Komoditas Porang Mojokerto
Selain di Lamongan, Wimboh Santoso juga meninjau pelaksanaan penyaluran KUR Klaster Pertanian Porang di Mojokerto, sekaligus memberikan bantuan senilai Rp. , 99 juta berupa mesin pencuci, mesin peranjang, oven dan mesin pembuat Tepung Porang.

Dalam kegiatan tersebut, Wimboh mengatakan OJK akan terus mendukung upaya kolaboratif dan sinergis antara Pemerintah Daerah, perbankan dan pihak-pihak terkait untuk memperluas akses keuangan bagi petani.

“KUR diharapkan dapat mempercepat pemulihan ekonomi nasional dan mendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat,” katanya.

Jawa Timur memiliki potensi komoditas pertanian baru yaitu porang, tanaman umbi-umbian yang saat ini menjadi unggulan ekspor komoditas pertanian di Indonesia. Nilai ekspor porang pada tahun 2020 mencapai Rp932,6 miliar dengan negara tujuannya mencakup Jepang, Tiongkok, Taiwan, Vietnam, dan Thailand.

Potensi komoditas porang harus dapat memberikan nilai tambah tidak hanya kepada perusahaan pengolah porang tetapi juga kepada petani porang khususnya di Kabupaten Mojokerto yang memiliki luas lahan porang mencapai 855 Ha.

Penyaluran KUR dan pengembangan ekosistem KUR Klaster untuk komoditas porang di Kabupaten Mojokerto diharapkan dapat membantu para petani komoditas porang untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas hasil pertanian.

KUR Klaster komoditas umbi porang berfokus pada pembentukan ekosistem yang lengkap, dari hulu sampai ke hilir mulai dari petani, pendamping/collecting agen, dan penyalur KUR atau off taker potensial.

Turut hadir dalam acara tersebut anggota Komisi XI DPR-RI Sarmuji, Wakil Ketua DPRD Jawa Timur Sahat Tua Parlindungan Simajuntak, Bupati Mojokerto Ikfina Fahmawati, dan Direktur Bisnis UMKM BNI Muhammad Iqbal. (M9)

Mungkin Anda Suka

Komentar