Kapolres Tuban Bersama TNI dan Kalaksa BPBD Santuni Korban Gempa

Polres Tuban

Detiknews.id Tuban – Kapolres Tuban AKBP Suryono, S.H., S.I.K., M.H bersama Kepala Pelaksana (Kalaksa) BPBD kabupaten Tuban Drs. Sudarmadji, M.M, mengunjungi masyarakat yang menjadi korban dampak Gempa berkekuatan 6.5 magnitudo yang mengguncang wilayah kabupaten Tuban dan sekitarnya.

Akibat Gempa, tercatat sejumlah rumah warga di beberapa kecamatan mengalami kerusakan terdampak gempa. Juga memberikan bantuan berupa Sembako dan Terpal sebagai pengganti sementara atap rumah warga yang runtuh akibat gempa. Sabtu sore (23/03/2024)

Kapolres Tuban AKBP Suryono, S.H., S.I.K., M.H menuturkan, terkait dengan kerusakan yang dialami oleh masyarakat saat ini masih diinventarisir dan didata untuk solusi perbaikan.

“Apakah nanti perbaikannya cukup dari desa atau dari BPBD,” ucap Suryono.

Baca Juga
Panglima TNI : TNI Prioritaskan Peningkatan Kekuatan Pertahanan Tahun 2020

Menurutnya, dari data sementara yang berhasil dihimpun terdapat belasan rumah warga yang mengalami kerusakan baik ringan hingga tembok runtuh akibat gempa namun tidak menutup kemungkinan data tersebut akan bertambah.

“Jika tidak memungkinkan nanti akan di data sendiri oleh para Kades dan hasilnya akan di serahkan kepada BPBD,” tutur Suryono.

Dijelaskan oleh Suryono, akibat dari gempa puluhan kali yang mengguncang kemarin menyebabkan kerusakan sejumlah bangunan dan rumah warga yang tersebar dibeberapa kecamatan.

“Rata-rata tembok runtuh, atap ambruk karena udah lama,” jelas Kapolres Tuban.

Ditempat yang sama, Kalaksa BPBD juga menyampaikan hal yang sama sesuai data yang ada hingga saat ini ada sebanyak 13 rumah yang terdampak baik itu rusak ringan maupun rusak berat.

Baca Juga
Gempa Kembali Guncang Lombok Timur, Tim Psikologi TNI Langsung Bertindak

“Kami bersama Bapak Kapolres sudah meninjau beberapa titik dan menyerahkan bantuan,” ucapnya

Pihaknya juga mengimbau kepada masyarakat agar tetap tenang dan tidak panik pasca gempa yang terjadi serta tidak termakan isu-isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan.

“Selain informasi yang kami keluarkan berarti itu tidak benar,” imbau Sudarmadji.

Lebih lanjut Sudarmadji menyarankan agar masyarakat menjauhi bangunan-bangunan yang sudah retak atau bangunan yang konstruksinya kelihatan tidak kuat, menurutnya hingga pagi tadi sekitar pukul 07.05 wib masih tercatat ada gempa susulan yang kekuatannya masih cukup tinggi yakni 4.7 magnitudo.

“Itu cukup tinggi dan tetap harus kita waspadai” ungkapnya.

Sebagai informasi, Kabupaten Tuban dan sekitarnya pada Jumat (22/03/2024) siang di guncang gempa bumi yang getarannya dirasakan oleh masyarakat hingga 3 kali, gempa utama terjadi pada pukul 11.22 wib, terpantau peringatan dari BMKG lokasi pusat gempa terjadi pada titik koordinat 5,74 LS-112,32 BT dengan kekuatan 6.0 magnitudo (M) atau 132 KM arah timur laut dengan kedalaman 10 Km.

Baca Juga
Mutasi dan Promosi Jabatan 56 Perwira Tinggi TNI

Gempa susulan terjadi pada pukul 12.31 wib usai sholat Jumat, dengan skala lebih kecil dari gempa yang pertama yakni 5.3 magnitudo (M), Gempa kembali terjadi pada pukul 15.52 wib di lokasi yang sama dengan kekuatan lebih besar yakni 6.5 magnitudo. (M9)

Komentar

Berita Terkait