oleh

Ada Apa KIPP Sulsel di Luwu Utara Dua Hari?

Detiknews.id, SULSEL – Tim Verifikasi Lapangan (Verlap) Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik (KIPP) Jaringan Inovasi Pelayanan Publik (JIPP) Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) Tahun 2021 meninjau langsung dua inovasi Luwu Utara (Lutra) di sektor Pendidikan, masing-masing Rompi KPK atau Kelas Pencegahan Korupsi di SD Center Masamba serta Kebun Si Pintar atau Siswa Peduli Lingkungan Sekitar di SD Lindu Masamba.


info

DetikNews.ID



Ada yang Menarik


lanjut baca berita


Satu inovasi lagi, Peta Baper atau Peta Berbasis Partisipatif (Bappeda), bakal dikunjungi besok, Rabu 31 Maret 2021 di Kecamatan Malangke. Tim Verlap KIPP Sulsel untuk Luwu Utara diwakili Dermayana Arsal dari Bapelitbangda Sulsel dan Firman Oetomo dari Biro Organisasi Setda Sulsel.

“Hari ini kita melakukan verifikasi lapangan untuk memastikan hasil presentasi inovator di Makassar pada 18 Maret 2021 yang lalu sesuai dengan kondisi di lapangan,” kata Dermayana saat di sela-sela kegiatan verlap.

Hasil verifikasi lapangan di dua lokus inovasi rupanya memantik optimisme semua pihak, termasuk Tim Verlap sendiri, bahwa dua inovasi ini bisa bersaing untuk masuk ke dalam TOP 30 inovasi terbaik di Sulsel.

“Hasil verifikasi kami hari ini sangat sesuai dengan apa yang dipaparkan inovator saat presentasi kemarin di Makassar. Bahkan sangat bagus. Tinggal memang perlu dikembangkan lagi,” terang Dermayana Arsal

Apa yang menyebabkan Tim Verlap optimis dengan dua inovasi Dinas Pendidikan akan bisa melaju di TOP 30? Salah satu yang dikemukakan Dermayana adalah adanya sentuhan pembentukan karakter sejak dini di dua inovasi tersebut.

“Kami menemukan banyak manfaat dari dua inovasi ini. Rompi KPK membentuk karakter anak sejak dini, sementara Kebun Si Pintar membentuk karakter siswa untuk peduli terhadap sesama,” jelas dia.

“Dua inovasi ini luar biasa. Inovasi itu kan mengeluarkan sedikit biaya, tapi menghasilkan sesuatu yang besar. Saya kira inovasi ini menarik,” sambungnya lagi.

Sementara itu, Suharto, selaku inovator dua inovasi ini, mengaku optimistis bisa meloloskan dua inovasinya ke TOP 30.

“Setelah verifikasi, masih diseleksi lagi, mana inovasi yang layak masuk TOP 30, dan kami yakin, dua inovasi ini bisa masuk,” harapnya. (yustus)

Mungkin Anda Suka

Komentar