oleh

Media Sosial Seperti Perang, Akun Palsu Mencoreng TNI AD

JAKARTA, Detiknews.id – Dinamika konflik memang terjadi dalam penggunaan media sosial. Dimana hal itu terjadi sekaligus mencoreng nama TNI AD karena unggahan ujaran kebencian dengan latar belakang prajurit TNI AD (disebut bernama “Eko Frananda”) kembali beredar pada Jumat, (5/06/2020) malam kemarin, sekitar jam 23.16 WIB, oleh akun Yostanabe@Yostanabe88.


info

DetikNews.ID



Ada yang Menarik


lanjut baca berita


Dalam keterangannya kepada awak media, Minggu, (07/06/2020) Kepala Dinas Penerangan TNI AD, Brigjen TNI Nefra Firdaus menjelaskan hasil investigasi Pusat Sandi & Siber TNI AD terhadap akun twitter Yostanabe@Yostanabe88 yang memasang foto profil seorang anggota TNI AD dengan nama Eko Frananda sebenarnya adalah AKUN PALSU dan bukan milik prajurit TNI AD.

Akun tersebut telah menggunakan foto prajurit TNI AD yang identitas sebenarnya adalah Prajurit Satu AA dari satuan Perbekalan dan Angkutan Kodam Iskandar Muda (Aceh), kata Brigjen TNI Nefra.

Selain merusak dan merugikan nama pribadi Prajurit Satu AA, unggahan yang dilakukan akun ini juga Sangat merugikan TNI AD. Untuk itu, TNI AD telah bertindak mendorong proses hukum terhadap pemilik akun media sosial diatas, ungkap Kepala Dinas Penerangan TNI AD, Brigjen TNI Nefra Firdaus.

Media Sosial ‘Like war’

Media sosial telah mengubah bukan hanya pesan, tetapi dinamika konflik. Bagaimana informasi diakses, dimanipulasi, dan disebarkan telah mengambil kekuatan baru. Siapa yang terlibat dalam pertarungan, di mana mereka berada, dan bahkan bagaimana mereka mencapai kemenangan telah diputarbalikkan dan diubah. Memang, jika apa yang sedang online bisa mengayunkan jalannya pertempuran atau menghilangkan kebutuhan akan pertempuran sepenuhnya. Apa, tepatnya, yang bisa dianggap sebagai “perang” sama sekali?

Sebagian besar kekerasan ini dimulai dengan penggunaan media sosial. Tagging adalah pembaruan dari praktik sekolah tua grafiti, semprotan untuk menandai wilayah atau menghina saingan.

Sosiolog digital menggambarkan bagaimana media sosial menciptakan realitas baru “tidak lagi terbatas pada cakrawala perseptual,” di mana perseteruan online dapat tampak sama nyatanya dengan argumen tatap muka. Perbedaan dalam online, bagaimanapun, adalah bahwa sekarang tampaknya seluruh dunia menyaksikan apakah Anda menerima tantangan atau tidak.

Teknologi yang terdesentralisasi memungkinkan setiap individu untuk menyalakan siklus kekerasan ini. Kita mulai dengan sejarah teknologi komunikasi yang telah dengan cepat membentuk kembali dunia, sejarah yang menetapkan pola untuk semua perubahan yang akan terjadi dalam perang dan politik.

Kami kemudian melacak cara media sosial telah menciptakan lingkungan baru untuk konflik. Ini telah mengubah kecepatan, penyebaran, dan aksesibilitas informasi, mengubah sifat kerahasiaan. Namun, sementara kebenaran lebih banyak tersedia daripada sebelumnya, itu dapat dikuburkan di lautan “suka” dan kebohongan. Kami mengeksplorasi bagaimana otoriter telah berhasil mengkooptasi kekuatan yang pernah membebaskan dari revolusi media sosial dan memutar balik ke keuntungan mereka sendiri. Ini telah memberi mereka tidak hanya cara-cara baru untuk mengendalikan populasi mereka sendiri, tetapi juga jangkauan global baru melalui kekuatan disinformasi.

Dari sana, kami membuat sketsa medan perang baru ini. Jejaring sosial menghargai bukan kebenaran, tetapi virality. Pertarungan online dan hasil dunia nyata mereka didorong oleh pendorong finansial dan psikologis dari “perhatian ekonomi”, serta oleh kekuatan algoritma media sosial yang arbitrer, tetapi sangat menentukan.

Kami kemudian mengeksplorasi apa yang terjadi ketika semua ini bersatu, dengan fokus pada teori dan perilaku peperangan informasi, meme yang mendorong ide di web, dan perbedaan antara kampanye publik dan rahasia yang memenangkan pertempuran online. Akhirnya, kami mengkaji perubahan terakhir yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dibawa internet ke perang dan politik.

Sementara media sosial telah menjadi medan perang bagi kita semua, penciptanya menetapkan aturannya. Pada jaringan miliaran, sejumlah kecil individu dapat secara instan mengubah gelombang perang informasi dengan satu atau lain cara, seringkali tanpa sengaja. Kami memeriksa peran perusahaan media sosial karena mereka memperhitungkan kekuatan politik yang terus meningkat yang seringkali terbukti tidak lengkap untuk dimiliki. Kami mengidentifikasi tantangan yang ada di depan, terutama sebagai pakar komunikasi ini lagi-lagi mencoba memecahkan masalah manusia dengan teknologi baru, dalam hal ini kecerdasan buatan — mesin yang meniru dan mungkin melampaui manusia.

Pertama, internet telah meninggalkan masa remaja. Selama beberapa dekade pertumbuhan, internet telah menjadi media komunikasi, perdagangan, dan politik global yang unggul. Ini telah memberdayakan tidak hanya pemimpin dan kelompok baru, tetapi tatanan perusahaan baru yang bekerja terus menerus untuk mengembangkannya. Pola ini menyerupai lintasan telegraf, telepon, radio, dan televisi sebelumnya. Tetapi kebangkitan media sosial telah memungkinkan internet untuk melampaui revolusi-revolusi itu. Sekarang benar-benar global dan instan, kombinasi utama dari koneksi individual dan transmisi massal. Namun gejolak seperti beberapa tahun terakhir, media sosial dan revolusi yang diwakilinya, baru sekarang mulai melenturkan ototnya. Separuh dunia belum online dan bergabung dengan keributan.

Kedua, internet telah menjadi medan perang. Internet telah menjadi bagian integral dari bisnis dan kehidupan sosial, sekarang sama-sama tak tergantikan bagi militer dan pemerintah, otoriter dan aktivis, serta mata-mata dan tentara. Mereka semua menggunakannya untuk mengobarkan perang yang tidak mengenal batas yang jelas. Hasilnya adalah bahwa setiap pertempuran tampak pribadi, tetapi setiap konflik bersifat global.

Ketiga, medan perang ini mengubah cara pertikaian. Media sosial telah memberikan rahasia konsekuensi apa pun yang pada dasarnya tidak mungkin disimpan. Namun karena viralitas dapat mengalahkan kebenaran, apa yang diketahui dapat dibentuk kembali. “Kekuatan” di medan perang ini dengan demikian diukur bukan oleh kekuatan fisik atau perangkat keras teknologi tinggi, tetapi oleh perintah perhatian. Hasilnya adalah sebuah kontes manipulasi psikologis dan algoritmik, yang berjuang melalui serangkaian peristiwa virus yang saling bersaing.

Keempat, pertempuran ini mengubah arti “perang”. Memenangkan pertempuran online ini tidak hanya memenangkan web, tetapi memenangkan dunia. Setiap kemenangan fana menggerakkan berbagai peristiwa di dunia fisik, mulai dari pertikaian selebritas yang tampaknya tidak penting hingga pemilihan yang mengubah sejarah. Hasil-hasil ini menjadi dasar dari pertempuran tak terelakkan berikutnya untuk kebenaran online, lebih lanjut mengaburkan perbedaan antara tindakan di dunia fisik dan digital. Hasilnya adalah bahwa di internet, “perang” dan “politik” telah mulai menyatu, mematuhi aturan yang sama dan menghuni spektrum yang sama; taktik mereka dan bahkan para pemain semakin tidak bisa dibedakan. Namun bukan politisi, jenderal, pengacara, atau diplomat yang menentukan hukum pertarungan baru ini. Sebaliknya, ini adalah segelintir insinyur Silicon Valley.

Kelima, dan akhirnya, kita semua adalah bagian dari perang ini. Jika Anda online, perhatian Anda seperti sepotong wilayah yang diperebutkan, diperebutkan dalam konflik yang Anda mungkin atau mungkin tidak sadari sedang berlangsung di sekitar Anda. Segala sesuatu yang Anda tonton, sukai, atau bagikan mewakili riak kecil di medan perang informasi, mengistimewakan satu sisi dengan mengorbankan pihak lain. Dengan demikian, perhatian dan tindakan online Anda adalah target sekaligus amunisi dalam serangkaian pertempuran yang tak berkesudahan. Apakah Anda memiliki minat pada konflik LikeWar atau tidak, mereka memiliki minat pada Anda.

Internet modern bukan hanya sebuah jaringan, tetapi sebuah ekosistem yang terdiri dari hampir 4 miliar jiwa, masing-masing dengan pikiran dan aspirasi masing-masing, masing-masing mampu mencetak sebagian kecil dari diri mereka sendiri di commons digital yang luas. Mereka adalah target bukan perang informasi tunggal tetapi ribuan dan berpotensi jutaan dari mereka.

Mereka yang dapat memanipulasi ombak yang berputar-putar ini, untuk mengarahkan arah dan alirannya, dapat mencapai kebaikan luar biasa. Mereka dapat membebaskan orang, mengungkap kejahatan, menyelamatkan nyawa, dan menyemai reformasi yang berjangkauan luas. Tetapi mereka juga bisa melakukan kejahatan yang mencengangkan. Mereka dapat memicu kekerasan, memicu kebencian, menabur kepalsuan, menghasut perang, dan bahkan mengikis pilar demokrasi itu sendiri. Sisi mana yang berhasil tergantung, sebagian besar, pada seberapa banyak dari kita belajar untuk mengenali perang baru ini untuk apa itu. Tujuan kami disini adalah untuk menjelaskan dengan tepat apa yang sedang terjadi dan untuk mempersiapkan kita semua untuk apa yang akan terjadi selanjutnya.

(Daniel)

Mungkin Anda Suka

Komentar