Proyek Embung Gunung Mentas Menuai Sorotan Tajam

0 189

DETIKNEWS.ID,Tanjungpandan,Belitung — Mega Proyek Prasarana Air Baku Gunung Mentas (Embung) Belitung, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel) yang dilaksanakan selama 3 tahun dimulai dari tahun 2016 hingga tahun 2018 telah menghabiskan uang negara sebesar Rp. 123 miliar sumber dana APBN.

Mega Proyek milik Satker PJPA Babel ini sempat menghebohkan dan menuai sorotan tajam dari berbagai kalangan lantaran pekerjaannya. Disinyalir tidak sesuai dengan spek seperti ambruknya beberapa kali talud/dinding Embung. Hal ini tentunya mengidikasikan jika Mega Proyek Prasarana Air Baku gunung mentas (Embung) Belitung sarat akan penyimpangan dan sudah sepantasnya aparat penegak hukum mengusut dugaan penyimpangan Mega Proyek tesebut.

Berdasarkan informasi yang berhasil dihimpun  oleh awak media beberapa minggu yang lalu menyebutkan,” Bahwa Mega Proyek Prasarana Air Baku Gunung Mentas (Embung) Belitung tidak selesai dikerjakan. Sedangkan untuk talud/dinding Embung yang mengalami beberapa kali ambruk sulit untuk diperbaiki kembali bahkan bisa dikatakan tidak bisa diperbaiki faktanya, hingga sekarang ini ambruknya talud/dinding Embung tidak juga dapat diperbaiki.

“Proyek itu tidak selesai dikerjakan,Talud/dinding Embung yang mengalami beberapa kali ambruk sulit untuk diperbaiki bahkan bisa dikatakan tidak bisa diperbaiki. Faktanya hingga sekarang ini belum juga diperbaiki,” tutur sumber yang minta namanya untuk tidak disebutkan saat ditemui beberapa waktu lalu.

Sementara itu, Kasatker PJPA Babel Joni tak menampik kalau talud/dinding Embung Mega Proyek Prasarana Air Baku Gunung Mentas (Embung) Belitung ada yang ambruk dan belum dilakukan perbaikan. Namun dirinya berjanji akan segera melakukan perbaikan terhadap talud/dinding Embung yang mengalami ambruk itu.

“Memang ada yang ambruk dan belum diperbaiki, rencana nya Minggu ini juga diperbaiki,” ujar Joni ketika dihubungi melalui sambungan telepon belum lama ini.

Diakuinya, Mega Proyek Prasarana Air Baku Gunung Mentas (Embung)  Belitung belum ketahap Fho (serah terima barang/Red) dikarenakan masih dalam masa pemeliharaan. “Kalau PHO sudah, Fho-nya belum, kan masih masa pemeliharaan,” ungkap Joni sembari menyebut nomor telepon nya dalam pengawasan “KPK”.

Bersamaan dengan itu, Widy yang mengaku sebagai pagawai dari PT Fatimah (Perusahaan Pelaksana/Red) mengungkapkan bahwa Mega Proyek Prasarana Air Baku Gunung Mentas (Embung)  Belitung tidak bisa beropersi disebabkan belum dibangunnya WTP (Weter Treatmen Plant) meskipun pelaksaanannya telah usai dikerjaakan.

“WTP (Water Treatment Plant ) atau tempat pengolahannya belum dibangun. Proyek ini sudah selesai namun belum bisa beroperasi, kalau saya dari pelaksana PT Fatimah Mas,” Kata Widy saat ditemui dilokasi  Mega Proyek Prasarana Air Baku Gunung Mentas (Embung) Belitung. (Rey)

- Advertisement -

Comments
Loading...