KPPU Dukung Pertamina Bijak Soal Distribusi LPG Subsidi Permudah Konsumen

Detiknews.id Surabaya – KPPU melalui Romi Pradhana Aryo selaku Kepala Bidang Kajian dan Advokasi Kanwil IV KPPU, melakukan pertemuan dengan PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region (MOR) V wilayah Jatimbalinus di Kantor KPPU Kanwil IV.

Dalam pertemuan tersebut, pihak PT Pertamina menyampaikan kondisi pasokan LPG tabung ukuran 3 kilogram di wilayah Jatim, Bali dan Nusa Tenggara Barat untuk saat ini aman.

Muhammad Syuhada selaku perwakilan Pertamina MOR V yang hadir menjelaskan bahwa secara umum tidak ada penurunan pasokan gas LPG tabung 3 kg ke masyarakat dari Pertamina yang menyebabkan terjadi kelangkaan.

“Kami memperkirakan terjadi peningkatan permintaan terhadap gas LPG tabung ukuran 3 kg. Untuk stok gas LPG 3 kg yang kami miliki cukup untuk menutup permintaan rata – rata masyarakat, sekitar lima kali dari kebutuhan rata – rata harian,” ucap Syuhada. Selasa (01/08/2023)

Baca Juga
KPPU Selaraskan Kebijakan Pemerintah Untuk Tingkatkan Persaingan Usaha Sehat 

Pihaknya menghimbau agar masyarakat yang mampu atau pelaku bisnis yang tidak berhak menggunakan subsidi gas LPG 3 kg tidak membeli gas LPG tabung 3 kg.

“Masyarakat dapat memperoleh LPG 3 kg di pangkalan resmi Pertamina dan jangan takut untuk dilakukan pendataan pembelian dengan menunjukkan KTP,” ungkapnya.

Ditambahkan, menanggapi hal tersebut Romi Pradhana Aryo selaku Kepala Bidang Kajian dan Advokasi Kanwil IV KPPU memberikan catatan sebagai berikut :

1. Mencermati fenomena di beberapa wilayah yang mengalami antrean membeli gas LPG 3 kg, Pertamina dapat memperbaiki mekanisme dengan cara yang dapat meminimalisir terjadinya antrean bagi masyarakat;

2. Pertamina sebaiknya melakukan pengendalian pembelian melalui sistem distribusinya secara efektif, sehingga distribusi gas LPG 3 kg dapat tepat sasaran;

Baca Juga
KPPU dan Satgas Pangan Temukan Minyak Goreng Diatas HET di Pasar Wonokromo 

3. Dalam upaya transisi menuju subsidi gas LPG 3 kg tepat sasaran, hendaknya proses sosialisasi, pendataan dan mekanisme yang ditempuh tidak menimbulkan biaya tambahan dan kesulitan bagi masyarakat;

4. Meningkatkan kehadiran pangkalan resmi gas LPG 3 kg di tengah masyarakat dan memperhatikan bagaimana posisi atau nasib pengecer gas LPG 3 kg ke depan. (M9)

Komentar

Berita Terkait